Guru Garis Depan Dilarang Pulang Sebelum “Menang”

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Muhadjir Effendy, melepas 5.897 guru garis depan (GGD) ke tempat pengabdian. Pelepasan dilakukan secara simbolik, Selasa (12/9/2017).

Dari kuota awal GGD 7.000 orang, yang dinyatakan lulus hanya 6.296 orang. 5.897 orang sudah ter-SK-kan.

“Hari ini saya melepas guru garis depan ke tempat pengabdian. Saya yakin, seluruh GGD sudah paham lokasi pengabdiannya,” kata Muhadjir di depan 300 GGD yang mewakili 5.897 guru.


Dia meminta para GGD jangan pulang sebelum masa pengabdiannya selesai. Waktu 10 tahun, hanya sebentar dan jangan sampai disia-siakan.

“Saya minta jangan pulang sebelum jadi pemenang. Saya akan lebih senang lagi bila para GGD memilih menetap di daerah masing-masing,” terangnya.

Dia menegaskan 6.296 GGD sudah menjadi CPNS. Bila mereka mundur dari kontrak kerjanya sebagai GGD, otomatis statusnya sebagai CPNS dicabut.

“Semuanya sudah jelas diatur dalam kontrak dan diteken para GGD. Ikuti saja cara mainnya,” tandasnya.
Sumber: fajar.co.id
LIKE & SHARE

0 Response to "Guru Garis Depan Dilarang Pulang Sebelum “Menang”"

Posting Komentar