BAGI GURU PNS NON SERTIFIKASI, SIMAK NIH KABAR BKD

Badan Keuangan Daerah (BKD) membawa kabar baik dan buruk perihal tunjangan guru PNS non sertifikasi. Kabar baiknya, tunjangan itu sudah disiapkan anggarannya di Direktorat Jenderal Perimbangan Kementerian Keuangan (Kemenkeu).

Kabar buruknya, guru SMA /SMK hampir pasti dicoret dari daftar penerima tunjangan tersebut. Kepala Bidang Perbendaharaan BKD Kota Cirebon Andi Azis SIP MSi menjelaskan, dana tunjangan non sertifikasi Kota Cirebon untuk tahun 2017 sudah terpasang di Dirjen Perimbangan Kementerian Keuangan.

Image result for uang

Tinggal pengusulan daftar guru PNS penerima tunjangan nonsertifikasi tanpa SMA/SMK. Karena guru setingkat SMA sudah pindah kewenangan di Provinsi Jawa Barat.

“Untuk tahun ini nilai yang terpasang sekitar Rp 900 juta. Besaran non sertifikasi tetap Rp 250 ribu per bulan per orang,” terang Andi, kepada Radar, Jumat (13/1).

Tetapi, pencoretan guru SMA/SMK non sertifikasi itu hanya untuk pencairan tunjangan di 2017. Untuk 2016, BKD tetap mengupayakan agar dibayarkan sesuai usulan dinas pendidikan.

Secara umum, usulan guru PNS penerima tunjangan nonsertifikasi harus diajukan Dinas Pendidikan (Disdik) kepada BKD. Setelah itu, BKD akan melanjutkan usulan dan data guru PNS penerima tunjangan non sertifikasi itu kepada Dirjen Perimbangan Kementrian Keuangan.

Saat usulan diterima BKD, tidak akan langsung dikirim ke pusat. “Kami akan verifikasi ulang dulu. Biar data yang diajukan lebih jelas dari sisi pengusulan anggaran,” tukas Andi.

Saat sudah klir dan jelas, data guru PNS penerima tunjangan non sertifikasi tersebut baru akan dikirimkan ke Kementerian Keuangan.

Saat mengirimkan data usulan kembali dari disdik, kata pria berkacamata itu, dengan catatan penting. Yaitu, Disdik harus melampirkan data guru PNS penerima tunjangan non sertifikasi tahun 2015.

Hal itu menjadi syarat agar tunjangan non sertifikasi Januari-Desember 2016 dapat dicairkan anggarannya. Pasalnya, data tersebut digunakan untuk pembanding dan pendukung usulan pencairan non sertifikasi sepanjang Januari-Desember tahun 2016 yang diupayakan selama ini.

Andi mengingatkan agar Disdik bersama BKD harus sering berkomunikasi dan memantau ke Dirjen Perimbangan Kemenkeu. Tujuannya, agar pencairan tunjangan non sertifikasi sepanjang tahun 2016 dapat lebih cepat dilakukan.

Saat turun Peraturan Menteri Keuangan (PMK) tentang tunjangan non sertifikasi, menjadi tanda pencairan sudah dekat. Setelah itu, anggaran tunjangan nonsertifikasi ditransfer ke rekening kas daerah Pemkot Cirebon.

Di tempat terpisah, Wakil Sekretaris PGRI Kota Cirebon Eka Novianto MPd mengatakan, para guru penerima tunjangan non sertifikasi sudah mengadukan nasibnya. Karena itu, PGRI meminta disdik untuk segera menyelesaikan persoalan yang ada dan mencari solusinya.

Dalam hal ini, PGRI menyampaikan aspirasi 253 guru PNS penerima tunjangan non sertifikasi. “Kami berharap Disdik segera mengusulkan kembali data yang diminta BKD. Agar hak para guru segera dicairkan,” katanya.
Demikian informasi yang kami sampaikan yang kami lansir dari www.radarcirebon.com . Silahkan like fanspage dan tetap kunjungi situs kami di www.kompasnesia.com. Kami akan selalu memberikan berita terbaru, terhangat, terpopuler, dan teraktual yang diperoleh dari berbagai sumber yang terpercaya. 

Terima Kasih atas kunjungan anda Semoga informasi yang kami sampaikan ini bermanfaat dan terima kasih. Untuk info terbaru lainnya silakan kunjungi laman DISINI..!

Mohon Dishare agar semua rekan - rekan kita tahu

Baca juga informasi terkait di bawah yang juga sangat menarik

loading...
LIKE & SHARE

0 Response to "BAGI GURU PNS NON SERTIFIKASI, SIMAK NIH KABAR BKD"

Posting Komentar