UN DIHAPUS, MINAT BELAJAR SISWA DIKHAWATIRKAN AKAN TURUN

Assalamualaikum wr wb,,,,,,,,,,,, rekan-rekan guru semua yang berada diseluruh Indonesia, Hari ini admin akan membagikan informasi mengenai Moratorium Ujian Nasional
Rencana moratorium ujian nasional (UN) oleh Menteri Pendidikan  dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy dikhawatirkan berdampak pada turunya  minat belajar anak. Hal itu dilihat dari hasil UN yang selalu turun ketika UN tidak lagi menjadi pedoman kelulusan sekolah.

Kepala Dispendik Jatim Saiful Rachman mengatakan, dua tahun terakhir ini hasil UN  turun setelah tidak dijadikan patokan kelulusan. ”Nilai UN di dua tahun terakhir terus mengalami penurunan. Karena itu, perlu perubahan orientasi belajar dari yang sebelumnya mengejar nilai UN, kini harus  berorientasi pada jenjang yang di atasnya,” kata Saiful Rachman. 

Related image

Hal itu terlihat  dari  mulai  jenjang SMP/MTs, SMA dan SMK pada dua tahun terakhir terus melemah. Ditandai dengan tingginya jumlah siswa yang mendapat nilai di bawah Standar Kompetensi Lulusan (SKL) atau kurang dari 55.

Misalnya saja untuk jenjang SMP/MTs di Jatim yang pada 2015 lalu 21,55 persen peserta UN mendapat nilai di bawah SKL meningkat menjadi 65,15 persen pada 2016.  Hal itu juga berlaku pada jenjang pendidikan SMA dan SMK. Maka dari itu, mantan kepala Badan Diklat Jatim itu berharap sistem ujian tanpa UN berorientasi pada pendidikan di atasnya.
Misalnya, SMA/SMK harus tetap serius belajar dengan tujuan dunia industri dan  melanjutkan ke perguruan tinggi.

”Kalau benar didesentraliasi maka dalam pelaksanaan ujian sekolah tingkat provinsi, bobot soal tetap akan mengambil rata­rata dari masing­masing daerah. Hal ini dinilai akan mempermudah pemetaan pendidikan per daerah,” jelasnya. 

Sementara itu, pengamat pendidikan Jatim, Prof Zainudin Maliki penghapusan UN seharusnya dilakukan secara total.

”Bukan didesentralisasikan ke daerah­daerah,” jelasnya.

Mantan ketua Dewan  Pendidikan Jatim ini mengaku, selama ini dengan adanya UN motivasi belajar siswa hanya  palsu  belaka. Mereka didorong oleh motivasi ekstrinsik. Bukan motivasi intrinsik yang muncul dari dalam kesadaran mereka sendiri.

“UN itu menjadi alat intervensi untuk belajar. Bukan kesadaran siswa sendiri,” kata dia.

Dalam posisi seperti ini, lanjut Zainudin, peran guru semakin besar. Mereka dituntut membangkitkan motivasi belajar siswa tanpa alat intervensi apapun.

“Kalau tujuan hanya nilai UN, guru tidak perlu mengajar. Cukup siswa didrill dengan prediksi soal­soal UN,” tutur dia. 

Demikian informasi yang kami sampaikan yang kami lansir dari www.jpnn.com . Silahkan like fanspage dan tetap kunjungi situs kami di www.kompasnesia.com. Kami akan selalu memberikan berita terbaru, terhangat, terpopuler, dan teraktual yang diperoleh dari berbagai sumber yang terpercaya. 

Terima Kasih atas kunjungan anda Semoga informasi yang kami sampaikan ini bermanfaat dan terima kasih. Untuk info terbaru lainnya silakan kunjungi laman DISINI..!

Mohon Dishare agar semua rekan - rekan kita tahu

Baca juga informasi terkait di bawah yang juga sangat menarik


loading...
LIKE & SHARE

0 Response to "UN DIHAPUS, MINAT BELAJAR SISWA DIKHAWATIRKAN AKAN TURUN"

Posting Komentar